Untuk Ayah

Ehem ….

Sambil nunggu ayah pulang dari kantor, ibu mau curhat.

Ayah … maaf ya kalau ibu kadang berwajah be te di akhir hari. Kadang ibu suka lupa bahwasanya ayah sama capeknya dengan ibu. Setelah seharian ngurusin anak-anak, ibu suka ngerasa enak banget deh jadi ayah di kantor yang enggak harus berhadapan sama riwehnya membesarkan kedua buah hati kita. Sama riwehnya pekerjaan rumah tangga.

ibu lupa …

bahwa dikantorpun ayah pasti nemuin masalah. Nemuin klien yang nyebelin, dengerin omelan *curcol* nya pak MYU (ehehehehe pisss pak) serta seabrek gak enak hati lainnya.

Namun, setiap ayah pulang kantor, selalu tersenyum, selalu terlihat senang, walaupun matanya terlihat lelah. Ibu jadi malu ….

Kok ibu berasa banget yah bahwa ibu adalah orang yang paling capek. Padahal kita sama-sama capek ya yah. Energi kita terbatas, tapi rasanya tugas yang harus kita lakukan tak berujung. Selama hampir lima tahun pernikahan kita, ayah gak pernah marah sama ibu. Paling banter hanya negur, itupun dengan santun. Ah ayah …. padahal ibu kalo marah sama ayah, manyunnya bisa kelihatan dari Monas. Jadi ibu mau bilang …

Maafkan daku cinta ….

Maafkan karena ibu udah merasa ‘GR’

GR paling capek

GR paling riweh

GR paling be te

GR paling suntuk

GR paling bosen kalo Kiks n Nan wawel …

Ibu juga mau bilang terimakasih

untuk kesabaran ayah …

untuk pengertian ayah …

untuk kasih sayang ayah …

untuk dukungan ayah …

Ibu merasa sangat beruntung berjodoh dengan ayah…

I love you … Heryudi Ganesha

5 thoughts on “Untuk Ayah

  1. haha.. sar. mesra dan jujur sekali dikau :). gw ngerti banget ni curhat lo, tp gw belum sampe ke tahap minta maap :P. Masih tetep ngerasa paling menderita dan berbeban berat. haha..

    1. Ohohohho …. emang Ris, pertama2 nya juga gue merasa enggak banget lah minta maap! Gila capek banget gue di rumah!!

      But then again … ketika semua keadaan sudah tenang, anak-anak sudah tidur, emosi reda, baru lah terbersit perasaan tersebut diatas…. =)

  2. Assalaamu’alaikum wr. wb., Sudah lama saya ndak mampir ke sini 🙂 , melihat postingan Mas Yudi and Mbak Sari sudah banyak sekali, Menjelang Ramadhan ini, mohon maaf lahir bathin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *