Do our brain sends distress signal?

Yup! I mean it! Berdasarkan beberapa pengalaman pribadi, ceritanya gini… beberapa tahun yang lalu, 2 atau mungkin 3. Saya mimpiin temen saya yang tinggal di US. Ambience dalam mimpi saya itu gelap, atau malah item putih ya? Lupa juga detailnya. Esoknya saya email deh tuh temen saya. Lama gak di jawab, when she finally answered my email dia cerita bahwa dia baru mengalami kesedihan yang luar biasa.

Dia bercerita bahwa di sana memiliki teman akrab yang sakit (cancer? Lupa juga). Si temen saya ini mendampingi temannya itu dari mulai sehat segar bugar sampai hari dimana si orang ini tidak berdaya dan akhirnya meninggal. Temen saya cerita, hal itu sangat menyedihkan hatinya. Lalu saya berpikir, waw …ternyata dia mengirimkan distress signal yang saya tangkap disini. Terpisah ribuan kilometer, namun saya tetap bisa merasakan kesedihan yang dia pancarkan. Cerita yang model begini saya alamin beberapa kali sama dia. Tapi pernah juga saya mimpiin dia karena kangen aja. Dianya mah baek-baek aja.

Pengalaman lain. Ada seorang sahabat saya juga. Kami satu SMP dan SMA. Waktu kuliah kami beda Universitas dan sempet loose contact. Dia lalu menikah sama orang luar, dan tinggal di negara suaminya. Saya beberapa kali mimpiin dia. Sama kayak mimpi saya di paragraf atas, somber tones, gelap, hujan, dia di seberang jalan memakai pakaian hitam-hitam, memegang payung hitam. Saya waktu itu gak bisa kontak dia. Saya gak tahu alamat dan telepon dia di sana. Emailnya juga mungkin sudah berubah karena gak ada jawaban.

Lama berselang saya mimpiin dia lagi. Kali ini dia tersenyum. Duduk sama saya di sebuah mesjid, dia seakan bilang ‘I am OK now’. Kali ini saya gak mau tinggal diam. Saya telepon rumah orang tuanya, saya harus tahu keberadaan teman saya ini. Nekad aja ah tanya sama mamanya. Toh kalo firasat saya salah, malah lebih bagus kan? Means she is fine. Ternyata yang angkat teman saya sendiri. Dia malah kaget, dia gak nyangka kalo saya tahu dia udah pulang ke tanah air. Saya bilang kalau saya gak tahu, saya cuman nekad aja mau nanyain kabar dia ke mamanya. Lalu cerita panjang lebar lah dia … pokoknya sedih dan menyakitkan, namun sekarang dia udah baik. Waw … waw… Kalo saya boleh berhipotesis, nampaknya distress signal ini ketangkep sama orang-orang yang sayang sama kita walaupun gak ada ikatan darah. As for those two, saya sayang banget sama dua-duanya. Sahabat saya di SMA.

Kalo distress signal yang ketangkep sama orang-orang yang blood related yang pasti sih ibu. Kalo saya lagi susah, pasti beliau menghubungi saya. Oya satu lagi, Nanny saya (yup … I’ve got a nanny and she still lives with my mother up to this day). Beberapa waktu yang lalu (belum lama) saya sakit diare. Duuh gak banget deh, gara-gara jajan kue cubit. Kekekek saya masih ASI eksklusif-in Nanda waktu itu. Lemesss luar biasa, cairan apapun turut keluar. Menderita banget deh, masih kasih ASI, diare. Pokoknya status bodi  gak karu-karuan. Pas jam 3 pagi saya udah mau pingsan rasanya. Cuman bisa berdoa aja, ya Allah toloooong …ini sakit sekaliiiii (lemes maksudnya). Keesokan harinya nanny saya telepon. Eh kamu kenapa sar? Hehehe saya bilang kalo saya diare. Terus dia cerita kalo mimpiin saya jam 3 pagi. Dalam mimpi itu saya pake celana pendek katanya, yang dia simpulkan bahwa saya sedang dalam keadaan susah. Ya saya jawab, iya. Lagi sakit, dan puncak rasa sakit dan putus asa itu ya pas jam 3 itu. Hohohoho .. spooky? Kekekekekekeke don’t be. Jadi inget novelnya Dan Brown lost symbol yang cerita tentang noetic science. Hohohhoho hohohohho kalo ada penelitian, pengen juga ikutan. …

One thought on “Do our brain sends distress signal?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *