It’s your dream Job, but not your Dream title

Hayo ngakuuuuu … berapa banyak dari kita yang cinta sama pekerjaan kita?
Definisi cinta? kasarnya gini biar kata harus nempuh macetnya Jakarta yang nggilani, tetep dibela-belain tiap hari masuk kantor tepat waktu. Biar boss bilang suruh overtime tiap weekend tetep nyengir seneng. Biar udah di rumah tetep mikirin apa yang bisa gue kerjain buat besok di kantor. Berharap nggak ada yang namanya weekend, karena ya itu you love your job!

Tapi kalau jawaban kita masih:

… Ampuuuun bete deh gue macet-macetan tiap hari!

…. Uuuhhh si nenek sihir *maksudnya ini boss* udah dateng duluan lagi!

… Uuuugh gue pengen weekend forever deeeehhh!

… Bulan ini bagusnya gue bolos pake alesan apa yah biar gak obvious?

Heheheheehhehe …kayak katanya Rene Suhardono. Your job is not your career. Kalo jawaban kita idem sama paragraf diatas mungkin aja kita emang gak cinta sama pekerjaan kita. “Gile! Gue cinta lah Sar sama kerjaan gue, orang gue dibayar 10 juta tiap bulan”. Ow really? It’s that all that comes down to you? Duit? Well kalo kepuasan ditentukan sama duit yang masuk rekening pribadi ya mangga wae lah.

Coba deh direnungkan kembali, yang kita cinta itu pekerjaan yang kita lakukan, atau image/atribut yang melekat pada pekerjaan itu? Beda yaaa …
Masih bingung? Gini deh saya kasih contoh. Judul diatas diambil dari kata-kata Gregory House yang bilang sama salah satu dokter yang mau dia pekerjakan. Orang ini ternyata dokter aspal. Well dia sebenernya auditor mata kuliah kedokteran. Jadi dia hapal luar kepala semua jenis prognosis, diagnosis, teori yang dipelajari oleh seorang dokter. Tapi tetep dia bukan dokter, karena gak pernah praktek. Nyuntik aja gak bisa. Eniweiii … intinya adalah ketika dia insist untuk di hire sama House, si dokter brandal ini bilang
“Boleh, tapi elo tugasnya hanya ngurusin masalah administrasi, paperwork, etc sama nyiapin kopi gue tiap hari”. Tentu aja si dokter aspal ini protes. Gak ah! Terus si House bilang, kalo elo mau jujur sebenernya pekerjaan yang gue tawarin itu adalah your dream job (assisting si House, diskusi, serta ya itu paperwork), but not your dream title.

Hahahaha disini saya mikir bahwa bener juga ya. Terkadang kita terpukau sama title dari sebuah pekerjaan, bukan tugas yang diemban oleh pekerjaan itu sendiri. So, udah yakin kalo your job is your dream job? Kalo belom, yok eksplorasi lagi. Jangan takut terhadap hasil yang akan ditemukan. Hohohoh

One thought on “It’s your dream Job, but not your Dream title

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *